[REVIEW] Kindle Paperwhite 10th Generation

Posted in ID, reading, reviews by

Dua tahunan yang lalu, aku mulai hijrah dari baca buku fisik ke buku elektronik. Makin ke sini baca buku jadi makin sulit seiring semakin mobile-nya Kinas. Jangankan kertas buku rapuh, uang 100 ribu aja sanggup dia sobekin dengan mudah. Jadi baca buku fisik sekarang rasanya ngeri-ngeri sedap. Makanya sekarang aku lebih nyaman baca e-book aja.

Sebelumnya aku baca e-book di tablet Samsung, tapi makin ke sini tabletnya semakin lola dan nggak nyaman dipake baca lama-lama. Jadi aku mulai cari tau tentang Kindle Paperwhite. Salah seorang teman sebenernya udah ngerekomendasiin e-reader keluaran Amazon ini, tapi dulu belum ngerasa butuh karna masih bisa pake tablet kan. Dari teman ini aku udah tau beberapa keunggulan Kindle Paperwhite yang 7th generation: ringan, batrenya awet, nggak bikin capek mata karna pengalaman membacanya mirip kayak kalo kita baca buku fisik.

Setelah menimbang-nimbang, akhirnya aku masukin deh Kindle Paperwhite 7th Generation ke wishlist-ku di Tokopedia sambil nabung dikit-dikit buat belinya. Apa daya pas uangnya udah kekumpul, eh tokonya libur sebulan 😢 Aku nggak mau beli di toko lain karna di toko inceranku ini harganya jauh di bawah harga toko-toko lain.

Eh pucuk dicinta… ternyata suami ngintip-ngintip wishlist-ku untuk beliin kado ultah. Hehehe… Dia ngasih aku kado Kindle Paperwhite tapi yang 10th generation alias versi yang lebih baru dari yang aku pengen! 😍 Setelah kurang lebih dua bulanan aku pake, sekarang aku udah siap untuk nge-review-nya.

Fisik

Secara fisik, aku puas banget sama Kindle Paperwhite 10th Generation-ku ini. Sesuai dengan yang dijanjikan Amazon, badan Kindle ini enak dipegang bahkan dengan satu tangan sekalipun. Sepintas layarnya terkesan sempit, cuma 6 inchi, lebih kecil 1 inchi dari tablet yang biasa aku pake untuk baca, tapi setelah dipake baca ternyata enak banget di mata. Kindle ini juga jauh lebih ringan dibanding tablet. Selain itu, Kindle ini juga waterproof, tapi aku belum nyobain baca di pinggir kolam atau pantai sih… Untuk nge-charge-nya kita dikasih kabel USB tanpa kepala, jadi kita bisa charge pake kepala charger smartphone atau langsung colok ke laptop. Tapi slot input charger di Kindle-nya sama dengan slot input di smartphone Android pada umumnya kok, jadi kamu bisa charge Kindle-mu ganti-gantian dengan handphone. Overall, aku puas dengan fisik Kindle ini.

Pengalaman Membaca

Set up awalnya gampang banget. Kita tinggal konek ke wifi (Kindle punyaku ini wifi only; versi lain ada yang bisa dipasang SIM card 4G tapi aku kurang tau availability-nya di Indonesia) terus log in atau bikin akun Amazon. Kalo kamu pernah beli e-book di Amazon pake akun yang sama, e-book tersebut bisa kamu download di Kindle. Kalo belum, kamu bisa beli e-book langsung dari Kindle kamu.

Oh ya Kindle-ku ini versi yang ada iklannya ya. Kindle Paperwhite 10th Generation ini ada yang versi with ad dan without ad. Harganya beda; yang tanpa iklan tentu lebih mahal. Tapi iklannya juga menurutku nggak begitu ganggu kok, karena iklannya ya iklan buku juga. Malah kadang ada yang menarik hati dan ujung-ujungnya masuk wishlist.

Baca juga: My Favourite Author: Emily St. John Mandel

Untuk performa batrenya lumayan bagus. Buat aku yang terbiasa nge-charge gadget tiap hari, awalnya ngerasa wow banget karena si Kindle ini baru minta di-charge setelah 6 hari dipake. Menurut spesifikasi aslinya sih Kindle ini batrenya bisa tahan sampe sekitar 7 harian dengan pemakaian rata-rata. Sejauh ini aku baru tiga kali nge-charge karena dalam beberapa minggu terakhir jadi agak jarang baca karena dibikin sibuk sama Kinas yang udah lancar jalan 🤣 #momlife

Baca e-book di Kindle ini bener-bener beda dengan baca di gadget lain. Teknologi e-ink yang diterapkan di layarnya bikin kita seolah-olah kayak baca buku fisik aja. Nggak silau dan nggak memantulkan cahaya ataupun bayangan (alias nggak bisa dipake ngaca). Kelemahannya cuma satu sih… karena Kindle pake e-ink jadi layarnya cuma hitam putih aja. Cover buku yang warna-warni ditampilkan sebagai hitam putih. Beberapa komik dan buku berilustrasi juga nggak bisa di-download di Kindle Paperwhite (*dadah-dadah sama komik Strange Planet-nya Nathan W. Pyle*).

Kesimpulan

Sejauh ini aku puas banget sama Kindle Paperwhite 10th Generation. Kenyamanan mata waktu membaca, daya tahan batre, dan bentuk fisiknya yang ringkas juara banget di mataku. Selain itu, aku juga baru tau kalo ada acara untuk meng-convert e-book yang pernah aku beli di Google Play Store dan memasukkannya ke Kindle, jadi aku nggak ngerasa rugi sama sekali waktu migrasi dari tablet Samsung ke Kindle Paperwhite ini. Jadi, kalo kamu kayak aku nih… mau migrasi dari baca buku fisik ke e-book dan/atau migrasi baca dari smartphone/tablet ke e-reader, aku rekomendasiin banget Kindle Paperwhite 10th Generation ini 😉

4 January 2020
Previous Post Next Post

Leave a Reply

%d bloggers like this: