ID Life Ramadhana Kecil

[LIFE] Empat Minggu Pertama Sebagai Seorang Ibu

Wow gak kerasa ya ternyata udah empat minggu berlalu sejak hari di mana aku harus ngerasain kedinginan & sendirian di ruang tunggu operasi. Tadinya aku mau nulis birth experience dulu, tapi rasanya aku masih terlalu emosional untuk nulis tentang pengalaman yang cukup bikin down itu. Jadi, kali ini aku mau cerita dulu apa aja yang aku rasakan selama empat minggu pertama sebagai seorang ibu.

Hal pertama yang aku rasakan adalah: kaget. Ternyata hamil selama 40 minggu gak bikin aku bener-bener sadar 100% bahwa akan ada manusia kecil yang bergantung sepenuhnya sama aku. Di hari-hari pertama selama di rumah sakit mungkin bisa dibilang cukup ringan, karna ada saat-saat di mana Kinas dibawa suster untuk observasi. Dan itu bisa makan waktu berjam-jam, jadi aku bisa tidur & istirahat sejenak sebelum Kinas dikembaliin ke aku. Tapi begitu pulang ke rumah (rumah Ibu, tepatnya), wow it got very real! Empat malam aku gak tidur karna sepertinya Kinas mengalami growth spurt-nya yang pertama. Dan itu jatuhnya di malam takbiran pula, jadi pas Lebaran aku ngerasa kurang tidur banget. Untung Lebaran di Bandung, bukan di Lampung. Di Bandung Lebarannya bisa dibilang rada nyantai lah dibanding di Lampung. Aku bahkan bisa tidur siang sebentar pas Kinas tidur. Tapi malemnya lanjut dong begadang lagi :’)

Hal kedua yang aku rasakan: baby blues. Aku udah ancang-ancang & membekali diri dengan pengetahuan yang cukup banyak tentang baby blues ini, termasuk perbedaan antara baby blues yang normal dengan yang masuk ke kategori postpartum depression. Di empat malem begadang itu aku sempet bertanya-tanya “Apakah ini PPD?” karna aku sempet ngerasa down banget. Tapi di siang harinya alhamdulillah aku biasa lagi. Dan rasa-rasa itu mulai hilang sekitar 2 minggu setelah melahirkan, jadi ternyata itu cuma baby blues biasa.

Hal ketiga yang aku rasakan: haru. Ya Allah.. si mungil ini anakku lho! Aku! Yang ubun-ubunnya wangi, yang senyumnya manis, yang kalo nangis mukanya sampe merah banget, yang matanya bulat penuh, yang pipinya empuk kayak permen Yupi. Ah gemesnya!

Hal keempat yang aku rasakan: kuatir. Ada saat-saat hening ketika aku menyusui Kinas malem-malem. Aku liatin mukanya & aku sadar kalo suatu hari nanti dia bakal ngalamin patah hati. Suatu hari nanti dia bakal mandiri & pergi-pergi sendiri tanpa aku. Suatu hari nanti dia bakal kuliah jauh. Masih lama banget sih tapi kok aku udah mulai sedih & kuatir? 😅

Hal kelima yang aku rasakan: syukur. Alhamdulillah selama hamil gak pernah ada masalah berarti. Melahirkannya pun walau gak sesuai dengan apa yang udah direncanakan, tapi bisa dibilang tetap lancar. Dan sekarang pun Kinas sehat. Mungkin akunya aja yang masih belum adaptasi 100% dengan perubahan ritme kehidupan, tapi overall semua baik-baik aja. Kami baik-baik aja. Dan aku bersyukur banget.

Kehadiran Kinas di hidupku adalah bukti kongkrit kalo kadang hidup itu emang gak bisa diprediksi. Hidup ini penuh kejutan. And I’ll embrace it wholeheartedly😊

1 thought on “[LIFE] Empat Minggu Pertama Sebagai Seorang Ibu”

Leave a Reply