Family ID Life

[LIFE] Tahun Ini Kami Gak Mudik

Selat Sunda | DarlaOct.com

Sejak lahir, hampir tiap Lebaran aku mudik ke Lampung. Ibu lahir & besar di Negara Ratu, satu desa di Kabupaten Lampung Utara, dan sampe sekarang, Nyai (nenek) masih tinggal di sana. Tiap Lebaran, keluarga besar Ibu pasti kumpul di rumah Nyai. Tapi, Lebaran tahun ini kami gak mudik. HPL-ku kan pertengahan Ramadan, jadi terlalu riskan untuk tetap berangkat mudik. Keluargaku juga akhirnya memutuskan untuk gak mudik.

Masalah mudik ini sebenernya memang sedikit lucu buatku. Seumur hidup hampir tiap tahun mudik ke Lampung bikin aku jadi wondering gimana rasanya mudik ke tempat lain. Dulu mikirnya “Mungkin nanti aku berjodoh dengan orang Jawa & mudiknya kudu ganti-gantian. Tahun ini ke Lampung, tahun depannya ke Jawa.” Eh siapa sangka, ternyata aku beneran berjodoh dengan orang Jawa… yang asli Lampung 😂. Jadilah sekarang pun aku masih tetap mudik ke Lampung. Ganti-gantiannya adalah Lebaran hari pertama di rumah siapa: misal tahun ini di rumah mertua, berarti tahun depan di rumah Nyai.

Lebaran Idul Fitri 2017 | DarlaOct.com
Lebaran di Pesawaran (Rumah Mertua) Tahun Kemarin (2017)

Sedih sih ngebayangin tahun ini gak ikut seru-seruan di Lampung. Tapi sejujurnya ada sedikit rasa lega di hati, bahwa tahun ini akhirnya bisa menjauhkan diri dari kegilaan & kemacetan jalan tol Jakarta-Merak. Dalam keadaan normal (non mudik), perjalanan Bandung-Pesawaran itu gak nyampe 12 jam. Tapi di saat mudik, total waktu tempuh bisa lebih dari 24 jam. Dermaga di Merak & Bakauheni yang jumlahnya terbatas bikin kapal-kapal harus antri, jadi kendaraan yang mau naik kapal juga harus antri panjang. Tiap tahun antriannya makin panjang. Kalo dulu kami biasanya mulai ngantri pas udah masuk kawasan pelabuhan Merak, beberapa tahun terakhir ini kami mulai terjebak sejak masih di dalam tol. Bayangkan! Kalo pas kena macet antriannya itu pas malem sih lumayan enak lah. Udaranya adem & bisa sambil cemal-cemil. Tapi kalo kena antrian waktu siang, masya Allah perjuangannya… udaranya super panas & harus nahan haus karna puasa.

(Baca juga: Lebaran 2014 & Lebaran 2015)

Tahun depan, insyallah kami mudiknya bakalan bawa bayi yang belum genap satu tahun. Ini udah mulai jadi beban pikiranku dari sekarang. Sedikit dilema karna kasian kalo dibawa berjam-jam di mobil, tapi mau pake pesawat juga kayaknya belum memungkinkan karna masih terlalu kecil. Tapi masih lama lah ya… masih ada waktu sekitar setahun untuk mempertimbangkan segalanya. Untuk sekarang mah aku mau rileks dulu aja, menikmati hari-hari terakhir sebagai ibu hamil.

Sekian dulu deh curhatnya. Hehe… Kalo kalian mudiknya ke mana nih? Cerita-cerita dong, soalnya aku pengen tau tradisi mudik daerah lain. Kena macet parah juga kah?

6 thoughts on “[LIFE] Tahun Ini Kami Gak Mudik”

  1. Wah bumil.. sehat terus ya Mbak!
    kalau di aku mudik ya tahun ini, tapi masih satu provinsi cuma beda kabupaten aja. Dan perjalanan nya juga ndak terlalu lama, hanya 3-4 jam saja.

    Untuk macet atau nggak nya, itu tergantung sikon ya Mbak. Kalau misalnya berangkat H-3 lebaran ya pasti rame tapi ndak macet berjam-jam gitu hehehe..

    1. Aamiin… Makasih ya 🙂
      Wah enak banget ya kalo mudiknya deket. Aku kayaknya kalo cuma 3 jam perjalanan bakalan sering banget bolak balik hehe

  2. sehat terus bumill 😀
    aku tiap tahun selalu ke dua tempat yang berbeda, madura sama boyolali XD
    lumayan jauh sih jarak antar satu kota ke yg lainnya. tapi lumayan lah yaa 😀

Leave a Reply